Tutup Menu
LIVESTREAM
Jabar Banten Jateng DI Yogya Jatim
Sulawesi Lainnya
Artikel
Host acara Karni Ilyas Club, Karni Ilyas bersama mantan pengacara Bharada E, Deolipa Yumara
Sumber :
  • Kolase Tvonenews.com

Pengakuan Deolipa di Hadapan Karni Ilyas, Meyakini Ada Aroma LGBT di Pembunuhan Brigadir J: Ferdy Sambo Biseksual, Perempuan Bisa, Laki-laki Bisa

Jumat, 19 Agustus 2022 - 09:38 WIB

Jakarta - Pengakuan Deolipa di Hadapan Karni Ilyas, Meyakini Ada Aroma LGBT di Pembunuhan Brigadir J: Ferdy Sambo Biseksual, Perempuan Bisa, Laki-laki Bisa

Bekas pengacara Richard Eliezer Pudihang Lumiu atau Bharada E, Deolipa Yumara angkat bicara terkait kasus pembunuhan Nofryansah Yosua Hutabarat atau Brigadir J yang turut menyeret Irjen Ferdy Sambo sebagai tersangka, Jumat (19/8/2022).

Dalam tayangan YouTube channel Karni Ilyas Club, acara yang dipandu Karni Ilyas itu, Deolipa Yumara bercerita seputar kasus kematian Brigadir J yang turut membuat mantan kliennya, Bharada E menjadi tersangka bersama Irjen Ferdy Sambo.


Host Karni Ilyas Club, Karni Ilyas dan mantan pengacara Bharada E, Deolipa Yumara. (Capture YouTube Channel Karni Ilyas Club)

Menurut pengakuan Deolipa Yumara, saat itu ia mendapat tawaran dari rekan polisi, Kanit Doktor Suradi untuk menangani kasus kematian Brigadir J sebagai kuasa hukum Bharada E.

Pada awalnya, kata Deolipa, dia mengaku tak mengikuti kasus kematian Brigadir J yang melibatkan Bharada E itu.

"Saya dijemput Kasubdit dan Kanit Doktor Suradi, katanya gini 'udah lu nanganin perkara ya'. Jujur aja, saya awalnya enggak ngikutin kasus itu," kata Deolipa Yumara, Kamis (18/8/2022).

Berkat bujukan Kanit Doktor Suradi, akhirnya Deolipa Yumara bersedia menangani kasus dan berperan sebagai kuasa hukum Bharada E.

Singkat cerita, Deolipa Yumara diminta untuk datang ke Mabes Polri.

Menurut Deolipa Yumara, saat tiba di lantai 4, di ruangan Bareskrim, dia sempat tak diperbolehkan masuk oleh sejumlah anggota Brimob yang berjaga di depan ruangan Bareskrim.

"Di lantai 4 mau masuk ke Bareskrim, Brimob banyak. Saat saya bilang saya mau masuk, justru saya dicegat. Dia bilang 'Bang kami koordinasi dulu ke dalam'. Aku bilang, aku kan mau masuk, aku kan orang dalam. Namun kemudian ada rekan saya yang menyuruh saya masuk ruangan, lalu saya bilang ke poara Brimob itu, 'tuh kan ane bilang jug apa, ane kan pangkatnya Jenderal di sini mah' iya Jenderal bodong," ujar Deolipa Yumara.


Mantan pengacara Bharada E, Deolipa Yumara. (Capture YouTube Karni Ilyas Club)

Ketika masuk ke ruangan Bareskrim, dia bertemu dengan Doktor Suradi dan diminta untuk menangani kasus, sebagai kuasa hukum Bharada E.

Adapun Deolipa Yumara mengaku dibekali dokumen-dokumen lengkap terkait kasus kematian Brigadir J untuk dipelajari sebelum menjadi kuasa hukum Bharada E.

"Doktor Suradi bilang 'Saudaraku, ini karena saudaraku belum tahu persoalannya detail, ini aku kasih semua dokumen-dokumen, semua rekaman CCTV' di sini, di situ semua dibuka. Dokumen dibuka, CCTV dibuka, aku tanya kan, 'ini perkara apa bos, Sambo? Oh Bang**t 303," katanya.

Setelah ditunjuk untuk menjadi kuasa hukum Bharada E, tibalah Deolipa Yumara menemui Bharada E.

Saat itu, kata Deolipa, Bharada E tengah berada di sebuah ruangan yang dijaga oleh beberapa anggota Brimob.

Kemudian saat masuk ke ruangan yang dimaksud, Deolipa pun melihat Bharada E yang sedang tidur.

"Kerr..kerr.. heh bangun! Setelah itu saya bilang, oke lu pakai gua untuk jadi kuasa hukum, ayo kita berdoa dulu. Nah kita berdoa panjang, Haleluya, Amin.
Setelah selesai berdoa dia (Bharada E) tenang. kemudian saya ajak dia dengerin lagu rohani," ujar Deolipa Yumara.

Kemudian Deolipa pun mulai perbincangannya bersama Bharada E dengan menanyakan ada apa sebenarnya.

Kemudian Bharada E menyebut bahwa di kepalanya ada dua skenario.

"Berarti masih ada setannya. Skenario pertama itu yang dicuci otak oleh Kadiv Propam," ujar Deolipa.

Cerita Soal LGBT, Apa Maksudnya?

Tiba-tiba di tengah pembicaraannya bersama Karni Ilyas, Deolipa Yumara justru membeberkan soal adanya dugaan Irjen Ferdy Sambo adalah Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender (LGBT).


Sosok Irjen Ferdy Sambo dan Brigadir J. (ist)

"Cerita dikit, LGBT. Semua ini enggak ada yang LGBT kecuali si psikopat. L-nya hilang, G-nya hilang, T-nya hilang, tinggal B. Nah B (Biseksual) itulah Sambo (Irjen Ferdy Sambo)," kata Deolipa Yumara.

Bahkan Deolipa secara blak-blakan di hadapan Karni Ilyas menyebut bahwa Biseksual bisa dengan perempuan, tapi bisa juga dengan laki-laki.

"Dia itu bisa sama laki-laki, bisa juga dengan perempuan. Bisa selingkuh dengan pria, bisa selingkuh dengan perempuan," kata Deolipa Yumara.

Kembali ke perbincangannya soal skenario kematian Brigadir J, Deolipa menyebut bahwa Bharada E dipaksa atasannya untuk memainkan skenario pertama yakni tembak menembak.

"Skenario tembak menembak itu dibuat agar pada akhirnya bisa SP3 dengan modus pembelaan. Tapi saya bilang ke Bharada E 'lu kosongin dulu tuh pikiran lu' akhirnya dia menuliskan apa yang terjadi," kata Deolipa Yumara.

Kembali ke persoalan LGBT, Bharada E diminta menceritakan sosok Brigadir J yang sebenarnya, terkait adanya dugaan bahwa Irjen Ferdy Sambo, kata Deolipa Yumara, merupakan seorang biseksual

"Si Yosua dia gimana gay bukan dia? Bharada E bilang dia bukan gay, soalnya selama tanggal 2 sampai 7 Juli bersama saya' Lalu aku tanya lagi, transgender bukan? 'Bukan dia kan bukan banci', Nah si Yosua biseksual bukan? Bukan karena dia mesra banget sama pacarnya. Nah, jadi Yosua itu sayang banget sama pacaranya (Vera Simanjuntak)," kata Deolipa.


Sosok Brigadir Nofryansah Yosua Hutabarat atau Brigadir J bersama sang kekasih, Vera Simanjuntak. (ist)

Justru Kuat Maruf atau KM, kata Deolipa yang menjadi titik sumber persoalan kasus kematian Brigadir J.

Deolipa mengatakan bahwa Kuat Maruf adalah pengikut keluarga Irjen Ferdy Sambo asal Brebes yang sudah lama bekerja bersama keluarga Sambo.

Menurut Deolipa, ada kemungkina bahwa Kuat Maruf bertengkar dengan Brigadir J karena sesuatu masalah.

"Mungkin dia ada senggolan soal emosional dengan Brigadir J atau Yosua, sifatnya personal. Tapi bukan urusan cinta. Kuat Maruf ini dia diduga punya dendam," kata Deolipa.

Kemudian Karni Ilyas bertanya kepada Deolipa, mengapa menuduh Irjen Ferdy Sambo ada kaitannya dengan LGBT?


Host acara Karni Ilyas Club, Karni Ilyas. (Capture YouTube Karni Ilyas Club)

"Kenapa Anda menuduh dia (Irjen Ferdy Sambo) sebagai biseksual?," kata Karni Ilyas.

Menurut Deolipa, alasannya menyebut bahwa ada kaitannya LGBT dengan Irjen Ferdy Sambo adalah sumber dari rekannya di kepolisian itu, yakni Kanit Doktor Suradi.

"Ketika si Pak Doktor Suradi bilang, Lip, Saudaraku, ini ada potensi LGBT, artinya intelejen sudah jadi. Pernyataan Suradi sudah saya pegang, yaitu LGBT. Saya cuma punya kesimpulan di awal semua pelakunya ya LGBT," kata Deolipa.

Di ujung ceritanya kepada Karni Ilyas, Deolipa menyebut bahwa dia sepakat dengan Kabareskrim soal penyebab kematian Brigadir J.

"Akhirnya saya sepakat dengan Kabareskrim, bahwa hanya Tuhan, hanya Kuat maruf, hanya Ricky (Brigadir RR), hanya Putri Candrawathi, dan hanya Yosua (Brigadir J) yang tahu soal apa yang terjadi sebenarnya. Tapi kemungkinan adalah karena Yosua mati, kan konspirasi mereka bertiga. Mereka bertiga akhirnya dibikin skenario, oleh si mantan Kadiv Propam (Irjen Ferdy Sambo), si psikopat itu. (abs)

Tonton Videonya:

 

 

Berita Terkait :
Topik Terkait
Saksikan Juga
Jangan Lewatkan
Hasil Piala Dunia 2022: Timnas Brasil Klaim Tiket 16 Besar Usai Tekuk Swiss

Hasil Piala Dunia 2022: Timnas Brasil Klaim Tiket 16 Besar Usai Tekuk Swiss

Tim Samba Brasil memastikan diri menyusul Prancis lolos 16 besar Piala Dunia 2022, Hasil Piala Dunia 2022: Timnas Brasil klaim tiket 16 besar usai tekuk Swiss
Update Klasemen Grup G, Piala Dunia 2022 Qatar: 16 Besar di Depan Mata, Brazil Buntuti Langkah Prancis

Update Klasemen Grup G, Piala Dunia 2022 Qatar: 16 Besar di Depan Mata, Brazil Buntuti Langkah Prancis

Brazil menjadi perwakilan pertama dari Grup G untuk masuk ke babak 16 besar, mengikuti langkah Prancis. Sebab kini Brazil berada di puncak klasemen Grup G.
Mohammed Kudus, Sosok Suci Bintang Hitam Ghana di Piala Dunia 2022

Mohammed Kudus, Sosok Suci Bintang Hitam Ghana di Piala Dunia 2022

Mohammed Kudus jadi bintang Ghana saat mengalahkan Korea Selatan di Grup H Piala Dunia 2022. Kudus kini ibarat sosok suci bagi pasukan berjuluk Bintang Hitam.
Hasil Piala Dunia 2022: Portugal Bungkam Uruguay, Klaim Tiket 16 Besar Susul Brasil

Hasil Piala Dunia 2022: Portugal Bungkam Uruguay, Klaim Tiket 16 Besar Susul Brasil

Selecao Das Quinas tumbangkan Uruguay melalui Bruno Fernandes, Adapun Hasil Piala Dunia 2022: Portugal bungkam Uruguay, klaim tiket 16 Besar susul Brasil, 29/11
Portugal Lolos ke 16 Besar Piala Dunia 2022, Uruguay Masih Punya Peluang

Portugal Lolos ke 16 Besar Piala Dunia 2022, Uruguay Masih Punya Peluang

Dua gol Bruno Fernandes pastikan Portugal lolos ke 16 besar Piala Dunia 2022. Tim Fernando Santos mengalahkan Uruguay yang terdampar di posisi terbawah Grup H.
Cerita Korban Gempa Cianjur, Butuh Tenda Layak dan Cuaca Membuat Pengungsi Terserang Sakit

Cerita Korban Gempa Cianjur, Butuh Tenda Layak dan Cuaca Membuat Pengungsi Terserang Sakit

Gempa bumi mengguncang Cianjur menyisakan duka mendalam dan trauma, Cerita Korban Gempa Cianjur, Butuh Tenda Layak dan Cuaca Membuat Pengungsi Terserang Sakit.
Trending
Timnas Ghana Sukses Atasi Perlawanan Korea Selatan dengan Skor 3-2 dalam Laga Kedua Grup H Piala Dunia 2022

Timnas Ghana Sukses Atasi Perlawanan Korea Selatan dengan Skor 3-2 dalam Laga Kedua Grup H Piala Dunia 2022

Timnas Ghana sukses mengatasi perlawanan Korea Selatan dengan skor 3-2 dalam laga kedua Grup H Piala Dunia 2022 di Education City Stadium, Doha pada Senin Malam
Timnas Brasil Pastikan Diri Lolos ke Babak 16 Besar Piala Dunia 2022 Usai Kalahkan Swiss dengan Skor Tipis 1-0

Timnas Brasil Pastikan Diri Lolos ke Babak 16 Besar Piala Dunia 2022 Usai Kalahkan Swiss dengan Skor Tipis 1-0

Timnas Brasil memastikan diri lolos ke babak 16 besar Piala Dunia 2022 setelah mengalahkan Swiss dengan skor 1-0 pada pertandingan Grup G di Stadion 974, Doha.
JPU Kejari Badung Bali Tuntut Terdakwa NAWP Pegawai BUMN 7 Tahun Bui Soal Kasus Dugaan Korupsi Dana KUR Rp1,7 Miliar

JPU Kejari Badung Bali Tuntut Terdakwa NAWP Pegawai BUMN 7 Tahun Bui Soal Kasus Dugaan Korupsi Dana KUR Rp1,7 Miliar

JPU Kejari Badung Bali tuntut terdakwa berinisial NAWP tuhuh tahun penjara, karena terbukti korupsi dana KUR sebesar Rp1,7 miliar pada salah satu bank BUMN.
Mohammed Kudus, Sosok Suci Bintang Hitam Ghana di Piala Dunia 2022

Mohammed Kudus, Sosok Suci Bintang Hitam Ghana di Piala Dunia 2022

Mohammed Kudus jadi bintang Ghana saat mengalahkan Korea Selatan di Grup H Piala Dunia 2022. Kudus kini ibarat sosok suci bagi pasukan berjuluk Bintang Hitam.
Portugal Lolos ke 16 Besar Piala Dunia 2022, Uruguay Masih Punya Peluang

Portugal Lolos ke 16 Besar Piala Dunia 2022, Uruguay Masih Punya Peluang

Dua gol Bruno Fernandes pastikan Portugal lolos ke 16 besar Piala Dunia 2022. Tim Fernando Santos mengalahkan Uruguay yang terdampar di posisi terbawah Grup H.
Hasil Piala Dunia 2022: Timnas Brasil Klaim Tiket 16 Besar Usai Tekuk Swiss

Hasil Piala Dunia 2022: Timnas Brasil Klaim Tiket 16 Besar Usai Tekuk Swiss

Tim Samba Brasil memastikan diri menyusul Prancis lolos 16 besar Piala Dunia 2022, Hasil Piala Dunia 2022: Timnas Brasil klaim tiket 16 besar usai tekuk Swiss
Jumpai Putri Candrawathi Seusai Kejadian di Duren Tiga, Susanto: Putri Nangis Terus

Jumpai Putri Candrawathi Seusai Kejadian di Duren Tiga, Susanto: Putri Nangis Terus

Saksi sidang lanjutan Richard Eliezer, Ricky Rizal, dan Kuwat Ma’ruf ungkap fakta baru terkait terdakwa  Putri Candrawathi yang menangis terus, ini katanya.
Selengkapnya
Viral
Jadwal Hari Ini
Jam
Jadwal Acara
Apa Kabar Indonesia Pagi
08:00 - 09:00
Rumah Mamah Dedeh
09:00 - 10:00
Hidup Sehat
10:00 - 10:30
Coffee Break
10:30 - 11:00
Sidik Jari
11:00 - 13:00
Kabar Siang
Selengkapnya